HUKRIM  

Oknum PNS Guru Mantan Pj-K-UPTD ” Pukul Salah Satu Wartawan Sedang Meliput

Berita Hukum Keriminal : Tidak Terima Oknum Oj Kepala UPTD SDN Pengaringan Diberitakan Aniaya Wartawan FFI.com : Caption Saat Perbuatan Oknum Berlangsung

Lampung Utara || Seorang Wartawan media cyber Fajar Fokus Informasi FFI.com yang sedang di tugaskan Redaksinya .” Meliput keadaan situasi banjir di jembatan dusun 0gan 6 , Desa Kistang , Kecamatan Abung Barat Kabupaten Lampung Utara.

Mendapat perlakuan dugaan tindak pidana penganiayaan di lakukan seorang oknum PNS Guru SD mantan Pj.Kepala UPTD SDN Talang Pengaringan, Kec. Abung Barat Kab. Lampung Utara,bernama Warisko Agung .” Pada hari , Kamis 9/3/2023.

Sebelum terjadi peristiwa penganiayaan di maksud , menurut Nopi Yandi menuturkan , ia sedang di tugaskan Redaksinya meliput di lokasi banjir.

Selanjutnya saya di panggil Warisko Agung yang juga sedang berada di tempat lokasi banjir,lalu saya pun mendatangi , Warisko Agung sembari mengulurkan tangan saya untuk berjabatan tangan.

Namun bukanlah Warisko menyambut dari niatan baik saya , malah dia Warisko Agung melakukan pemukulan di bagian punggung saya berulang-ulang kali.

Seterusnya Warisko Agung berkata bahwa dia tidak menerima , dengan pemberitaan saya , dan beberapa media lainnya, terkait dengan dugaan Korupsi,Kolusi,Nepotisme (KKN) dana BOS Reguler tahun anggaran 2022 yang lalu.

Warisko Agung melanjutkan makinya pada saat itu,kamu sudah merasa hebat”? apa ya “? memberitakan saya , tantang dia dengan saya.”Akunnya Nopi Yandi saat menghadap redaksi Fajar Fokus Informasi FFI.com

Secara bersama Mintaria Gunadi selaku Owner PT Fajar Sumatera Media Redaksi Fajar Fokus Informasi FFI.com meminta dengan Nopi Yandi melaporkan peristiwa tersebut di Kepolisian setempat.

Lebih lanjut Mintaria Gunadi mengecam keras atas perbuatan oknum guru bernama Warisko Agung kepada wartawannya yang sedang bertugas melaksanakan liputan.

BACA JUGA:  Tersangka Korupsi Bebas : Eks Inspektur Lampung Utara - Menang Prapid

Kemudian Mintaria Gunadi mengatakan di dalam konteks pemberitaan,terkait dengan dugaan penyimpangan dana BOS di SDN Pengaringan.

Dalam konfirmasi dengan Warisko Agung dia sendiri yang mengakui,bahwa di dalam pengelolaan dana BOS dirinya sendiri yang mencairkan,dirinya sendiri yang mengelola dan membelanjakan,itu atas pengakuannya pada saat dikonfirmasi awak media.

Berkaitan perbuatan Warisko Agung saya meminta pihak kepolisian wilayah hukum setempat dapat menindak tegas perbuatan Warisko Agung dengan wartawan saya.

Lebih lanjut terkait dugaan penyimpangan dana BOS di masa Warisko Agung menjadi Pj tahun 2022 dan telah melakukan dugaan pungutan uang kepada peserta didik atau orang tua murid.

Saya meminta Inspektur Pembantu Wilayah IRBANWIL (I) Inspektorat Lampung Utara , agar memeriksa penggunaan dana BOS di maksud.

“Yang diduga dapat berpotensi merugikan keuangan negara mencapai puluhan juta rupiah .” Tandas Mintaria Gunadi.

Berita sebelumnya.

Kotabumi – Tepis gelapkan Dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) reguler tahun 2022 oknum mantan Plt Kepala Sekolah SDN Pengaringan Kecamatan Abung Barat Lampung Utara

Hal tersebut di sampaikan WA pada saat di konfirmasi awak media terkait pemberitaan yang berjudul , oknum Kepala Sekolah SDN Pengaringan Rampok Uang Negara.

Menurut WA dana tersebut memang benar saya yang mencairkan, bukan berarti saya tidak memperdayakan Bendera BOS tetapi saya membantu dan meringankan beban pekerjaan Bendahara BOS.

Selanjutnya WA mengatakan dari jumlah penarikan Dana BOS tiga tahap antaranya, tahap 1 – 17 juta sekian – tahap 2 – 22 juta sekian dan tahap 3 – 9 juta sekian , totalnya kisaran di 48juta sekian.

Sementara penggunaan Dana BOS tersebut untuk pembelian Buku. , pembayaran guru honorer dan langganan media ,” tanggap WA mantan Plt Kepala Sekolah setempat.

BACA JUGA:  Kabel Listrik Jenis Tembaga Di Gardu Induk"Digondol Maling

WA menambahkan untuk mengenai hal lain menyangkut penebusan baju olah raga hari ini juga telah terealisasi, jadi tidak ada lagi persoalan soal hal tersebut,” timpal WA.

Sementara di lain pihak sebelum terbitnya pemberitaan di media ini, beberapa orang tua murid , menyampaikan dalam bentuk surat pernyataan tertulis,yang mengatakan soal penarikan uang dengan orang tua/wali murid yang di lakukan oleh oknum mantan Plt Kepala SDN Pengaringan.

Adapun penarikan uang dengan orang tua/ wali murid tersebut, untuk penebusan baju seragam , sebesar 200ribu dan penebusan Lis Tapis sebesar 40ribu total keseluruhan sejumlah 240ribu yang di bayangkan pada bulan Juni 2022.

Menanggapi terkait dengan tidak dilibatkan dalam Tim BOS selaku Bendahara BOS di dalam pelaksanaan Juknis BOS apapun itu alasan mantan Plt Kepala Sekolah tersebut.

Menurut Zainal Abidin selaku Ketua LSM – DPC – FORKORINDO Lampung Utara. Yang menanggapi daripada klarifikasi, oknum Plt Kepala Sekolah SDN Pengaringan.

Menurut Zainal Abidin , soal klarifikasi dan bela diri syah-syah saja,tetapi dalam aturan yang mengikat, atas klasifikasi oknum Plt tersebut sama saja membuka keran , atau menggali tanah kuburannya sendiri.

Secara tidak langsung pengakuan oknum mantan Plt Kepala Sekolah di duga telah menyalahi Standar Operasional Prosedur (SOP) pengelolaan realisasi penggunaan Dana BOS,” kata Zainal Abidin.

Sebagaimana di ketahui jelasnya di dalam tugas pokok Bendahara BOS, wajib untuk mencairkan ,menyimpan ,membelanjakan , Dana BOS sesuai kebutuhan Sekolah,ketika semua di kelola Kepala Sekolah,tentu tidak di benarkan.

BACA JUGA:  Kasat Reskrim " Korban Perbuatan Asusila " K.H AH Bertambah " Kasus Ini Naik Ketahap Penyidikan

Akibatnya berpotensi akan menimbulkan penggunaan Dana BOS tersebut akan tidak tepat sasaran dan berpeluang akan terjadi penyimpangan Dana BOS,apalagi WA telah merangkap jabatan, sebagai operator Dana BOS di sekolah ,” bebernya.

Kemudian Zainal Abidin, menambahkan bahwa terkait dengan sumbangan atau itu pungutan di dalam satuan penyelenggara pendidikan Dasar (SD) , tidak di benarkan di dalam Peraturan Perundang-Undangan yang berlaku.

Apalagi baju seragam atau baju olahraga , harus dikelola oleh Kepala Sekolah hal ini, tentu akan mengarah kepada perbuatan – perbuatan , yang mencari keuntungan diri sendiri,” timpal Zainal Abidin.

Selanjutnya Zainal Abidin, sangat berharap Aparat Pengawas Internal Pemerintah APIP Lampung Utara .” Agar segera memeriksa hasil laporan pertanggungjawaban dalam realisasinya penggunaan Dana BOS di SDN Pengaringan tahun 2022.

Secara tidak langsung pula melalui media ini,saya sampaikan sebagai bahan petunjuk APH di wilayah hukum setempat.

Agar dapat segera untuk menelisik dugaan penyimpangan Dana BOS tahun 2022 , dan penarikan sejumlah uang dengan orang tua peserta didik yang diduga dilakukan oknum Plt Kepala Sekolah Pengaringan ,” (Yandi /Tim – Red).

× Chat Redaksi